Kaset Sepultura

Waktu masih sekolah teknik dulu.. jamannya musik hingar bingar, kalau saya sih nyebutnya musik keras.. ya pokoknya metal.

Salah satu band favorit saya adalah sepultura.

Hampir menjadi kebiasaan bila hendak bermain ke rumah teman, saya sukanya bawa kaset pita.

Jadi kalo di rumah teman tersebut terdapat tape recorder saya langsung bisa dengerin lagu sepultura.

Entah gimana awalnya saya suka musik yang seperti ini.. 

Kaset Sepultura

Musik metal ini memang sangat kenceng, sampai sampai suara fals pun hampir tak terdengar karena saking kencengnya musik.

Bahkan bila saya memutar musik tersebut malah ada yang bilang kalau perangkat saya rusak, karena ya itu tadi.. musik metal yang kenceng temponya dan penuh dengan distorsi gitar..


Suatu hari saya mendapat pekerjaan untuk memperbaiki tape recorder punya mbah denan, ya.. rumahnya tidak jauh dari tempat tinggal saya dan bersebelahan dengan sekolah saya dulu.

Bisa dikatakan nyambung.. kalo saya disuruh mbah denan untuk memperbaiki tape recorder miliknya, karena jurusan sekolah saya adalah elektronika komunikasi.. yang dipelajari ya seputar audio gitu.

Dan itu adalah salah satu mata pelajaran favorit saya.


Setelah membongkar tape recorder milik mbah denan dan mengamati kerusakannya.

Ternyata ada yang kendor pada belt karet roda gila mekanik tape nya dan juga terdapat banyak kotoran di permukaan head tape.

Jadi suara yang dihasilkan dari karet yang kendor tadi menjadi seperti dilambatkan temponya.

Dan menjadi kurang open treblenya karena permukaan head yang kotor tadi.


Setelah mengganti belt karet mekanik dan membersihkan permukaan head.. saatnya untuk mencobanya..

Saya pun mencoba dengan kaset sepultura kesukaan saya..


Track Refuse/Resist terdengar enak juga bila diputar di tape milik mbah denan ini..

Setelah saya rasa cukup untuk mencobanya lalu saya ngomong ke mbah denan kalo tape recordernya sudah beres, dengan tanpa mematikan lagu sepultura tadi.

Ini mbah tapenya sudah oke..

Mbah denan pun menjawab.. 

ya nak.. tapi suaranya kok masih rusak seperti itu?


Ouwh.. memang begini mbah musiknya.. lagu metal..

Oh.. kalau gitu coba lagu ini aja nak, jawab mbah denan sambil menyodorkan kaset lagu keroncong kesukaan beliau..


Lha ini nak.. sudah bagus suaranya.. 


Ah.. sudahlah mbah..

Komentar