Monday, March 7, 2016

Socket charger, kebutuhan, kebiasaan

Saking senangnya mempunyai smartphone baru, perangkat ini seperti tak pernah lepas dari tangan.. Bagaikan sahabat sehidup semati.. Seakan-akan telah menjadi istri kedua.. uppss.
Mulai dari main game, mencoba aplikasi terbaru, oprek sana oprek sini hingga browsing di internet, non stop tak boleh terlewatkan sedetikpun.
Ujung-ujungnya low batt.. ting.. tung..
Diwaktu yang sama pula ada panggilan masuk, buru-buru cari charger..
Ayo charger.. mana charger..
Batre smartphone pun menjadi segar kembali walau dalam keadaan terbebani menerima panggilan telpon.
Begitu panggilan diakhiri.. tanpa menunggu lama, layar smartphone kembali diusap untuk melanjutkan browsing yang belum selesai tadi.
Begitu seterusnya..
Baca juga: Cara mudah merawat batre agar lebih awet dan tahan lama
Charging on time
Seperti melakukan pengisian batre ketika menerima telpon tadi, apakah kita menyalahkan hal seperti itu?
Yang mana salah satu fungsi dari perangkat tersebut adalah memang sebagai alat komunikasi, menerima panggilan telpon salah satunya.
Tidak ada salahnya kita menerima telpon sambil mengisi batre.

Toh lebih baik kan? daripada ditengah percakapan tiba-tiba terputus gara-gara kehabisan batre?
Kuciwa deh dirimu yang menelepon diriku..

Begitu juga yang mania game atau yang demen surfing di internet.
Lagi asyiknya main game tiba-tiba low batt dan tak lama kemudian layar smartphone langsung mati.. pett!
Apalagi yang sedang download file besar, pas lagi download 99% tiba-tiba mati mendadak karena kehabisan batre. wew..

Bagaikan tidak memakan buah simalakama.. tidak dimakan tidak apa-apa dan bila dimakan juga tidak berbahaya.. kan yang dimakan bukan buah simalakama?
Jadi sah-sah saja kok.. dan tidak bersalah juga bila menggunakan smartphone sambil ngisi batre..

Pengorbanan
Tapi..? ada tapinya sobat.
Kebiasaan seperti diatas sebenarnya mempunyai efek yang sedikit agak serius!.
Tahu nggak? kebiasaan seperti itu bisa mengakibatkan rusaknya socket charger sobat.
Bila socket charger rusak, maka kita tidak bisa melakukan pengisian batre.. agak serius kan?
Selanjutnya, smartphone jadi enggak bisa nyala karena batre tidak ada tenaga.. eh tegangan..
Tuh kan?

Begini sederhananya..
Misal, kita lagi seru-serunya main game neh.
Tau kan gaya waktu main game? apalagi yang pake ekspresi.. wuss..
Kemudian low batt, trus kita colokin tuh charger..
Walaupun si smartphone di-charge batrenya, yang namanya ekspresi main game, tetap saja berlanjut.. belok kiri.. seett.. belok kanan.. seett..
Socket charger pun ikut goyang.. seett..
Dan.. lama-lama socket charger pun jadi melar karena keseringan kena goyang.
Begitu seterusnya.. tanpa menghiraukan socket charger yang semakin melar.
Sungguh.. pemandangan yang sangat biasa!
Baca juga: Tips agar port charger lebih awet
Tindakan yang berarti.
Bila sudah terlanjur "memelarkan" socket, langkah selanjutnya adalah mengganti socket charger dengan yang baru.. Nah!
Silahkan saja hubungi servis hp terdekat, solved!.
Namun kejadian tragis seperti diatas dapat ditanggulangi dengan mengubah kebiasaan saja, dengan mengubah kebiasaan saat melakukan pengisian batre smartphone.

Mengurangi ekspresi ketika main game sambil nge-charge misalnya.
Jadi gak perlu lebay ketika main game di smartphone yang sedang di charge tadi.

Atau bila batre sudah low, kita berhenti sejenak untuk memberi kesempatan ngisi batre dengan melakukan perbuatan positif, seperti mandi atau mengaji atau membersihkan kamar atau kegiatan positif lainnya, karena masih banyak kegiatan positif lain yang belum pernah kita lakukan.

Lain lagi kalau kita lagi seru-serunya nelpon trus tiba-tiba low batt.
Gak perlu juga kita nelpon (sambil nge-charge) pake gaya dan banyak gerakan seperti nunjuk-nunjuk dinding, geleng kepala atau apa gitu.
Cukup dengan menggunakan bahasa indonesia yang baik dan benar agar mudah dimengerti si lawan bicara dan dengan diiringi tanpa banyak gerakan agar tidak merusakkan socket charge yang menancap di smartphone.

Sebagai pengingat sesama pengguna smartphone.. :) agar senantiasa selalu memperhatikan socket charger ini ketika kita melakukan pengisian batre.
Tancapkan sesuai dengan posisinya dan jangan menggerak-gerakkan socket ketika sudah menancap di smartphone, agar smartphone yang kita miliki menjadi awet dan tahan lama.

Cukup sekian dulu catatan ringan dari saya.
Semoga bermanfaat untuk hari ini, esok hari hingga masa yang akan datang..
Happy Blogging!

5 komentar

denny aditia Socket charger, kebutuhan, kebiasaan delete March 31, 2016 at 9:06 AM

memang sih kalau lagi charging bagus dalam kondisi standby, airplane mode atau dinonaktifkan hpnya

Djangkaru Bumi Socket charger, kebutuhan, kebiasaan delete November 7, 2016 at 10:44 AM

Tapi jaman sekarang, dengan adanya hape orang kayak super sibuk. Lihat deh, hampir semua orang tidak mau lepas dari gadgetnya. Ke wc masih main game atu sms an, kemasjid hape berdering. Berkendara juga tetap bertelephone ria.
Sebenarnya kalau aku perhatikan paling sma atau telephone basa-basi. Masih dicash saja tetap bertelephone, aduh benar-benar sibuk.
Kalau tidak begitu, pabrik spart part tidak laku :D
Beli dan ganti baru.
Tapi memang itu hak pribadi masing-masing.

Romli NET Socket charger, kebutuhan, kebiasaan delete November 7, 2016 at 1:00 PM

Memang bagusnya seperti itu.. Tapi kalo teman2 kita yg jualan online jadi masalah lho mas.. Jadi telat order.. Hahaha..

Romli NET Socket charger, kebutuhan, kebiasaan delete November 7, 2016 at 1:05 PM

Iya mas.. Kayak kecanduan.. Coba kalo hpnya masuk servis trus lama jadinya, pasti dia sedih, galau, bingung.. Gak tau juga kok bisa gitu..

denny aditia Socket charger, kebutuhan, kebiasaan delete November 9, 2016 at 9:30 AM

haha beli hp baru deh jadi dua :D